Pacar vs Tuhan

Orang yang sedang kasmaran susah dipegang, entah kata-katanya, janjinya, atau pendiriannya. Bisa saja hari ini dia bilang akan menemani kita, tapi bisa saja semenit berubah ketika pacarnya nelpon minta jemput.

Fenomena yang seringkali terjadi dalam kehidupan ini. Tak hanya di kota-kota besar namun sudah merambah hingga ke pelosok desa. Sinetron-sinetron disinyalir memperparah keadaan ini dengan mengajarkan bahwa punya pacar itu wajar dan pacaran itu sah.

Dan parahnya, seringkali Tuhan menjadi nomor dua. Dewi ‘pacar’ lebih penting untuk dipuja daripada Tuhannya. Ketika adzan berkumandang tak bersegera untuk ambil wudhu dan pergi ke masjid atau shalat. Tetapi ketika telpon berdering dan sang pacar bilang, “Yang, jemput akyu donks…!” maka dia akan sigap menggosok gigi, cuci muka, semprot minyak nyong-nyong sana-sini dan bersegera meluncur ke TKP. Shalat? Entar aja deh di mushala sebelah rumah yayang. *Gubraks…

Sebulan pertama jadian adalah waktu-waktu romantis. Seperti lirik lagu Maia yang lebay itu, “Mau makan kuingat kamu… Mau tidur kuingat kamu… Mau b**** kuingat kamu…” Sama Tuhan, auk dah…gelap…!!!

Seperti sebuah kata-kata manis yang pernah kubaca, ‘Hubungan Tuhan bisa dilihat dari shalatnya’. Dan ini (sangat) tidak berlaku pada ‘hubungan pada pacar dapat dilihat dari berapa seringnya ngapelin’ (dodol…). Mari kita lihat sedikit perbedaannya

– Pagi hari dia tidak akan terbangun oleh suara adzan, atau masih bermalas-malasan hingga menunggu mentari mengintip di ujung fajar baru akan beranjak mengambil wudhu. Shalatnya sekedarnya saja, jungkat-jungkit kayak Ulat Sejengkal. Kering banget. Tapi ketika sang pacar nelpon, maka dia akan berusaha setengah koit menyempurnakan suaranya yang masih parau itu seolah-olah sudah bangun dari tadi. Segera bangun, dan buru-buru ke kamar mandai lantaran ketahuan sang pacar ternyata dia baru bangun. Dari sini sudah ketahuan motivasinya saja salah, menjalankan ibadah karena pacar, bukan lillahi ta’ala.

– Setiap waktu akan teringat nama sang pacar, wajahnya, suaranya, anunya (ups, rambutnya mungkin…hehehe…). Setiap menit sms tanya kabar yang jawabannya akan selalu sama, “Aku baik-baik aja kok, Yang”. Pada jam-jam tertentu harus nelpon kayak tahanan rumah mesti lapor tiap jam. Nelpon bisa ampe kuping melepuh ato batre henpong angus. Padahal, entah ingat nama Tuhan yang 20 itu aja nggak, apalagi yang 99. Shalat kalo keinget aja, itupun dah diujung-ujung waktu penghabisan, ashar dah hampir gelap, subuh dah terang benderang. Shalatnya singkat banget, nggak ada thuma’ninah, nggak ada feeling sama Tuhan, paling lama 1 menit untuk shalat subuh dan 2 menit untuk shalat ashar. Nggak pake doa, ntar di-sms aja. “Lu pikir Tuhan bakal terima sms lu, kena roaming kali…”

– Pas pacar nelpon ato sms minta jemput, ato minta temenin beli baju, dia serasa jadi petugas pemadam kebakaran, tiba pada saat yang tepat, jangan sampai terlambat, nanti ditangkap orang gila. Motor yang dah kering langsung diisi bensin full, klo nggak ada pake aer aja. Padahal kalo Tuhan manggil masih juga males-malesan, “Tuhan mah nggak penting.” Pas motor dipinjem buat liqo’ ato nganterin maknye ke pengajian dibilang motor kering kerontang, nggak ada duit, deesbe, deelel…

– Pacar dibilang bisa bikin bahagia, bikin semangat, bikin adrenalin naik, bikin PD naik karna cewenya cakep kayak Alisha Su******* ato seksi kayak Ami**. Dia nggak nyadar siapa yang ngasih idup, siapa yang ngasih napas, siapa yang nyiptain cewenya, siapa yang bisa ngasih semangat, siapa yang ngasih kebahagiaan. Tetep aja dia analogikan, “Tuhan nggak bisa ngidupin AC.” Durhaka loe ma Tuhan loe.

– Kalo lagi kasmaran, maka lagu-lagu romantis ciptaan manusia semacam piterpen, d’nasib, pario, ato mali akan meluncur mulus dari bibirnya. “Jangan pernah berpikir aku akan berpaling darimu….” Pret mbelgedes… Rajin ngapalin lirik-lirik yang romantis. Padahal ada lirik yang lebih dan sangat-sangat romantis. Al-Qur’an digital cuma sebagai pelengkap di henpongnya biar dikata apdet ma teknologi dan keliatan alim, dibaca nggak pernah. Qur’an di atas lemari ampe nggak keliatan judulnya ketutup ma debu nggak pernah tersentuh, apalagi berminat buat ngapalin lirik-lirik yang dalem banget itu. Kalo pas lagi putus, maka lagu-lagu broken heart langsung meluncur mellow dari bibirnya yang pecah-pecah. Larut dalam kesedihan, meratapi diri, gila karna dah bosen ngomong ma orang dan lebih seneng ngomong ma poon ato dinding ato teriak-teriak nggak jelas di pantai. Padahal, ayat-ayat Tuhan memberikan solusi terbaik ketika kita jatuh. Bagaimana kita harus bangkit lagi, dan tetep istiqomah di jalan Tuhan. Nggak ada tuh disitu ayat-ayat yang membiarkan kita tetep terpuruk dan larut dalam adonan kue bolu.

– Ada pepatah bilang, “orang yang paling deket sama kita kita berada pada posisi yang tepat untuk menyakiti kita.” Biasanya segala macam bentuk hubungan ‘pacaran’ bisa saja akan berakhir bahagia (mungkin aja mereka tahan ampe merid) ato berujung kenestapaan karna tiba-tiba aja dia balikin semua yang pernah kita kasih sambil bilang, “Aku nggak bisa lagi sama kamu, kita putus…” Jderrrr… Dia langsung gosong kesamber gledek. Serasa hidup sudah tak berarti, gantung diri di pohon tauge ato di pohon cabe rawit. Padahal alangkah baiknya Tuhan, Dia udah kita sakiti berulangkali tapi Dia tetep pengin kita balik ma Dia. Dia tetep nerima kita apapun keadaanya. Dia nggak pernah mutusin kita, bahkan setia menunggu kita kembali pada-Nya.

Rasanya sebanyak ini udah cukup lah ya untuk membandingkan pacar ama Tuhan. Baik buruknya kita dah pada tahu kan, tinggal loe sendiri yang putusin mau pake jalan yang mana. Nurutin pacar yang cuma manusia biasa itu ato nurutin Tuhan Yang Maha Segalanya. Tunduk ama kuasa pacar ato tunduk ama Tuhan Yang Maha Kuasa.

Buat ngingetin ajah, bisa jadi ini (pacaran) adalah salah satu jerat setan yang senantiasa menyesatkan manusia. Karena untuk kita umat muslim nggak pernah ada yang ngajarin kita pacaran, bahkan nggak ada kosakata pacaran dalam agama islam yang mulia. Islam sudah mengatur bagaimana seharusnya kita berhubungan sesama manusia, baik sesama gender ato beda kelamin. Hubungan yang tetap menjaga kesucian dan kehormatan masing-masing. Sudah jelas-jelas bahwa pacaran adalah produk orang tak berTuhan, kita malah mengikutinya.

Yuk, pada tobat. Mumpung masih idup… (Baik kan…?)

4 thoughts on “Pacar vs Tuhan

  1. I liked your post..:D
    terkadang..memang manusia yang sedang di mabuk cinta,menjadi lupa segalanya..lupa akan kebajibannya sebagai muslim..ckckkk
    jadi kita harus apah?? heheh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s